Thursday, August 24, 2017

Ada apa dalam sketchbook 3

Sejak dahulu, aku dididik untuk membawa sketchbook ke mana sahaja dan lukis apa sahaja yang terlintas untuk aku lukis. Ajaran lecturer ku ketika aku baru menjejaki dunia fine art. Sehingga kini, aku praktikkan ajaran tersebut. 

Masa terus berlalu, bilangan sketchbook aku terus membiak. Apabila aku meneliti lukisan-lukisan dalam sketchbook aku, aku dapat lihat perkembangan diriku. Bukan perkembangan terhadap skill melukis. Tetapi kematangan dalam berfikir. Ini kerana, setiap lukisan aku menunjukkan pemikiran aku ketika lukisan tersebut dilukis. Orang lain mungkin tidak memahami, tetapi aku tahu setiap kisah di sebalik setiap lukisan tersebut.

Kini, aku ingin mengambil kesempatan untuk tayangkan sedikit apa isi dalam sketchbook ku.


"Bukan Hero" Sebuah lukisan berdasarkan mimpi. Aku menjadi pembantu kepada seorang superhero yang amat kuat. Aku merupakan pelajar kepada hero tersebut. Pada suatu hari, aku mendapat tahu bahawa hero tersebut sebenarnya penjahat tetapi berpura-pura menjadi hero kepada masyarakat supaya memudahkan kegiatan jahatnya dijalankan. Selepas mendapat tahu perkara tersebut, aku benci dia. Tetapi aku pura-pura tak tahu kerana aku tahu kekuatan aku belum mampu untuk melawannya. Sebuah kisah yang menguji adakah aku berani melawan kejahatan jika aku tahu aku lemah?


Merenung bulan. Dilukis ketika bulan mengambang. Bulan penuh ada satu kuasa luar biasa. Setiap kali merenungnya, aku tak dapat mengalihkan pandangan ku ke tempat lain. Ajaib bukan? Bulan juga mengingatkan aku pada pepatah "Pungguk rindukan bulan". Adakalanya, aku memilih menjadi bulan yang dirindukan Sang Pungguk. Bukan kerana sifat tinggi diri, tetapi, andai kau tak berani mendampingiku, jadilah kau pungguk selamanya. Aku rela jadi bulan, takkan aku rendahkan diri aku semata-mata supaya aku mencapai level yang kau berani dampingi.


Berlatih melukis binatang. 


Senja Nan Merah. Dilukis sambil mendengar lagu Senja Nan Merah nyanyian Awie dan Ziana. Lirik dan melodi lagu tersebut, seakan akan sebuah lukisan sehingga aku mampu membayangkan imej-imej lukisan senja.


Amna Shark sebagai Ursula. Jika orang ramai menonton animasi Disney princess, kebiasaannya mereka mempunyai princess kegemaran masing-masing. Jika aku, selain princess kegemaran, aku juga miliki villain kegemaran. "I'm a very busy woman and I haven't got all day!"

Itulah sedikit sebanyak isi dari sketchbook ku untuk tatapan pengunjung blog ini. Untuk sketchbook lama ku, boleh lihat di sini:

Ada apa dalam sketchbook 2
Sketcbook peribadi Cik Amna

Siapa lagi ada tabiat memenuhkan sketchbook sendiri? Angkat tangan!!

Monday, July 31, 2017

Gathering Raya Aretis United dan Sucomi

Kredit poster: Haikal Adnin

Pada 23 Julai 2017, Aretis United telah berkumpul untuk menjayakan 'Gathering Raya Aretis United & Sucomi'. Setelah melalui proses perbincangan di kalangan Aretis United, akhirnya kami berjaya laksanakan plan ini. Selain Aretis, (gelaran pengkarya di Sucomi) turut hadir Bos dan para editor Sucomi. Malah, beberapa rakan-rakan pengkarya juga hadir.


Hasil karya gandingan para hadirin.

Kredit gambar: Syamil Nor Lani



Kredit gambar: Syaamil Nor Lani

Ianya merupakan kenangan buatku. Gembira dapat berkumpul bersama rakan-rakan seperjuangan dalam industri ini.

Friday, June 30, 2017

Kisah Dongeng: Sang Burung Hilang Sabar




Pada zaman dahulu, tinggallah Sang Burung dalam satu hutan rimba.

Tak tahu lah kenapa, tiba-tiba sahaja, pada satu hari, Sang Burung didatangi Sang Rusa. Sang Rusa menyatakan hasrat hatinya, ingin Sang Burung merisik Sang Rakun. Tetapi, Sang Rusa berpesan agar Sang Burung merahsiakan identiti Sang Rusa dari pengetahuan Sang Rakun.

Oleh kerana Sang Burung percaya bahawa menyimpan rahsia merupakan satu amanah, maka Sang Burung berpegang kepada janjinya. Lalu Sang Burung pergi bertemu Sang Rakun dan merisik statusnya, tanpa mendedahkan nama Sang Rusa.

Sayang seribu kali sayang, Sang Rakun menyatakan bahawa dirinya sudah berpunya. Sang Burung meminta agar pertanyaan Sang Burung ini dirahsiakan. Sang Rakun bersetuju. Oleh kerana ini adalah rahsia, Sang Burung telah meletakkan kepercayaan kepada Sang Rakun. Sudah tentu, Sang Burung juga menyangka Sang Rakun seorang yang reti memegang amanah seperti dirinya.

Kemudian, Sang Burung menjadi serba salah. Bagaimana dia mahu menyampaikan berita ini kepada Sang Rusa. Lebih kurang dua hari kemudian, Sang Burung masih lagi belum memberitahu Sang Rusa, tetapi Sang Rusa sendiri datang kepada Sang Burung. Sang Rusa menyatakan bahawa, dia sudah tahu status Sang Rakun. Sang Rakun telah datang kepada Sang Rusa dan bercerita: "Seseorang telah datang merisik saya. Tapi saya telah beritahunya bahawa saya telah berpunya."

Sang Burung menjadi sangat marah apabila mendengarnya. Sang Burung tak kisah tentang apa hubungan antara Sang Rusa dan Sang Rakun. Samaada hubungan mereka jadi atau tidak, itu tiada kaitan dengannya. Tapi yang membuatkan dia marah adalah, dia telah meminta Sang Rakun rahsiakan pertanyaan itu. Mengapa itu pun tak boleh dirahsiakan? Sang Burung amat menitik beratkan soal pegang amanah. Dia sendiri memegang amanah Sang Rusa untuk merahsiakan identiti beliau. Apakah dalam dunia ini, hanya Sang Burung yang masih memegang amanah? Apa haiwan lain semuanya tak boleh dipercayai seperti Sang Rakun juga kah? Kepercayaan Sang Burung telah hancur. Dia sudah hilang sabar dan hilang percaya terhadap haiwan-haiwan dalam hutan rimba.

Akhir cerita, mari kita berbincang mengenai situasi ini. Apakah salah Sang Burung untuk berasa marah untuk isu amanah? Atau adakah Sang Rakun tidak bersalah? Apa pendapat anda semua?

Thursday, May 11, 2017

Amna Shark di A Shukri Elias: 'A Solo Curated by Tsabri Ibrahim'

Kisah ini sudah agak lama berlalu. Aku baru berkesempatan berkongsi di sini. Pada 3 Mac 2017 hingga 25 Mac 2017, Abah berjaya mengadakan pameran solo di Balai Seni Visual Negara. Berikut adalah sedikit gambar dan cerita sepanjang pameran berlangsung.


Sebelum acara perasmian


Aku pada hari perasmian.



Aku, bersama bekas pensyarahku Prof Awang, dan Abah

Kawan-kawan pelukis komik turut datang melawat.


Thursday, April 6, 2017

Negatif

Aku betul-betul ada masalah dengan mereka yang tergolong dari golongan negatif ni.

Tak dinafikan, aku juga selalu lalui saat-saat di mana aku negatif, rasa tak bersemangat, menyalahkan diri sendiri. Tapi, kena lah reti bangkit sendiri. Percayalah, kalau bukan kita sendiri yang ada kesedaran untuk bangkit tu, tak ada sesiapa boleh bantu kita. Tak ada siapa melainkan diri sendiri.

Entah kenapa, ramai pula kawan atau kenalan (bukan semua) sekeliling ku yang Tuhan hantar, yang negatif-negatif orangnya. Ya Tuhan, adakah ini satu bentuk ujian untukku? Penat tahu, berhadapan dengan manusia negatif. Susah payah kita cuba naikkan semangat dia, dia teruskan dengan mengeluh kisah malang hidup dia sehingga tak lama kemudian, negatif dia berjangkit ke aku.

Yang mengeluh tak ada siapa suka aku. Padahal diri dia tu sendiri yang tak suka semua orang sekelilingnya. Kau tak suka orang, kau introvert. Kau ingat orang akan suka kau kembali?

Yang mengeluh aku ni tak cantik, tak pandai, kerja biasa-biasa, sebab tu orang tak mahu kawan dengan aku. Hei!! Orang jauhkan diri dari kau, sebab kau negatif, jangan guna alasan tak cantik tak pandai dan sebagainya tu.

Yang mengeluh atas sesuatu yang menimpa dirinya. Contoh, kehilangan sebelah tangan atau kaki, atau ditimpa penyakit. Aku simpati. Tapi tahukah kau, ada orang lain ketika ini baru kehilangan ibu atau bapa.

Yang mengeluh aku tak ramai kawan, bukan macam kau. Tapi bila aku ajak pergi event event besar untuk berkenalan dengan lebih ramai orang, dia tolak pula atas alasan segan.

Yang kata kau senang lah cakap, kau tak berada di tempat aku, lalu menceritakan semua kisah malangnya. Sayangku, kau juga tidak berada di tempatku. Mana kau tahu kau lebih malang?

Yang mengeluh aku tak berguna, aku menyusahkan orang. Erm... Lantak kau la.






Secara keseluruhannya, mereka yang negatif ini selalu mengeluh atas nasib malang yang menimpa mereka. Seolah-olah, merekalah yang paling malang dalam dunia ni.

Aku pernah terbaca, ada seseorang menulis, orang-orang berjaya ada satu persamaan. Mereka mengelak dari bercampur dengan orang negatif.

Aku mula berniat untuk jauhkan diri dengan mereka yang negatif ni. Cuma mungkin seorang dua yang aku tetap sayang, aku tak mampu jauhkan diri. Tapi sabar aku ada batas juga. Sekarang cuma mampu berdoa agar mereka berubah menjadi positif, atau Tuhan tolong panjangkan tahap kesabaranku.

*post ini tidak ditujukan pada seseorang, sebaliknya, semua orang yang ada perangai sebegini, termasuk aku. Harap maklum.